Kamis, 12 November 2015

ECC (Everyday Carry Challenge)

Beberapa hari belakangan ini, di sosmed terutama path, sedang rame tantangan berantai yang judulnya ECC, singkatan dari Everyday Carry Challenge. Saya pribadi tidak tahu siapa yang memulainya. Tapi setau saya, sebelumnya ada tantangan semacam ini di tipi, dan yang biasanya dikasih tantangan adalah artis-artis.. Ketauan sering  nonton acara gosip atau reality show ya, hahaha…

Apa sih sebenarnya ECC itu?
ECC (Everyday Carry Challenge) adalah tantangan seru-seruan yang sifatnya kepo terhadap isi tas/dompet/barang-barang setiap hari yang wajib dibawa oleh pemilik barang dan alasan kenapa itu dibawa.

Peraturannya simple :
  1. Posting foto isi barang-barang dalam tas/dompet
  2. Deskripsikan apa saja barang-barang tersebut
  3. Tag 7 orang lainnya untuk posting foto ECC mereka sesuai hari yang kamu tentukan sambil menyertakan peraturan ECC ini supaya semakin banyak yg kena tag ECC

Setelah beberapa hari hanya baca postingan teman, akhirnya saya kena tag juga dari Irna (BFF sejak SMA), untuk bongkar dan mengekspose isi tas saya. Yaaa, daripada kebayang utang melulu, besoknya langsung saya setor postingan ECC saya, hehe..

Isi tas saya mah ga aneh-aneh, gitu-gitu aja, hehe..
 Dan isi tas saya pada hari tersebut adalah :
  1. Tasnya sendiri dulu deh. Suka tas ini karena enteng dan muat banyak. Saking seringnya dipakai, jadi agak kotor dan bingung gimana cara nyucinya (nyuci sendiri, bukan di laundry). Gmn sih? Tips dong..
  2. Tag nya tas. Bukan buat membuktikan kalo asli, cuman kebiasaan aja tag tas tidak dibuang dan diletakkan sekalian di dalam tas nya. Kalau lagi di mall, tas terlihat asli. Kalo lagi di kopaja, tas terlihat palsu, haha..
  3. Silica gel, beli di tokopedia. Di dalam semua tas dan kotak sepatu, pasti saya masukin silica gel. Dan ketika tas dipake, saya biarin aja silica gel tetap ada di situ. Jadi saat ganti tas lain, tas ini tetap anti lembab
  4. Dompet, beli saat traveling ke negara asalnya, dan beli di pabriknya langsung. Saya ga pernah pake dompet panjang, selalu dompet kecil begini. Isinya duit secukupnya dan berbagai macam kartu yang kadang berguna, kadang cuman bikin dompet keliatan tebel
  5. Charger. Karena pekerjaan saya tidak menuntut untuk mobile, jadi charger asja cukup, tidak perlu bawa power bank. Kalau pergi saat weekend pun, biasanya power bank dibawa di tas mas suami
  6. Earphone. Buat denger lagu pas sambil kerja. Kok kayaknya denger lagu yg utama dan kerja jadi sambilan ya, haha..
  7. Flashdisk. Ini flashdisk kesekian yg saya punya, yg sebelumnya pada hilang semua. Saya bawa tiap hari, incase ada perlu yg berhubungan dg pekerjaan atau ada temen yg mau minjem
  8. Bag hanger, dibeli saat traveling di Hongkong 2013. Untuk gantung tas di meja. Karena kalau tas ditaruh di kursi depan meja kerja, nanti orang jadi sungkan duduk di situ. Kalau tas ditaruh di bawah, nanti makin kotor
  9. Foto usg bayi. Kebetulan tadi pagi ijin dulu untuk USG 4D di klinik kantor suami, alhamdulillah gratis, hehe.. Cuman, wajah bayinya mepet plasenta banget, trus sempet juga dia ngenyot tangan satunya dan tangan satunya lagi mengepal menutupi mukanya. Jadinya yg diprint 2D nya dulu, sedangkan usg 4D mari kita ulangi minggu depan. Mohon kerjasamanya ya nduk..
  10. M&M's Peanut. Yaaa namanya bumil ya, ancaman kelaparan bisa terjadi di mana saja dan kapan saja, jd mesti siaga bawa camilan, hehe..
  11. Token BCA. Selama hamil ini punya perilaku yang agak tidak biasa. Nah, belakangan ini lagi pengen belanja melulu. Untungnya sih masih terarah jenis belanjaannya (menurut saya sih, haha). Jadi bawa token supaya di mana saja bisa bayar belanjaan, ga pake ngutang, haha..
  12. Lipstick. Saya jarang banget bawa peralatan make up lengkap kalo keluar rumah (kecuali memang kalau benar-benar keburu-buru dang a sempat dandan di rumah), ga pernah touch up walaupun setelah wudhu. Tapi lipstick tetap wajib dibawa. Hari ini lipstick yang lagi sesuai ama baju dan mood adalah lime crime pink velvet
  13. Dan hp adalah benda yg hampir ga pernah ketinggalan dibawa. Hp nya iphone 5S, kado ulang tahun dari mas suami taun 2014. Dan hp itulah yang sedang digunakan untuk motret isi tas

Udah deh, gitu aja isi tas saya.. Seneng kalo punya tas yang bisa diisi banyak, etapi ternyata isinya ga banyak juga, hehe..

Ada teman yang bertanya-tanya, apa sih sebenarnya tujuan ECC ini. Jujur, saya juga tidak tahu apa motivasi orang yang pertama yg mempopulerkannya. Saya rasa sih buat seru-seruan aja yaa, seperti yang dijelaskan di aturan awal..

Sebagian orang mungkin berpikir, “ah ini mah ajang pamer, pake ngeluarin isi tas, sebutin merk segala, tantangan ga guna ah”. Please deh, piknik gih, isi pikiran kok negatif melulu..

Saya mencoba untuk berpikir lebih positif, beberapa manfaat dari ECC yang bisa saya ambil adalah sebagai berikut:
  1. Menjalin silaturahmi. Karena ini tantangan berantai, kita ditag oleh teman kita dan kita ngetag temen kita yang lain, rame lho. Sebelum ngetag, saya agak bingung, mau ngetag siapa ya, saya ngrasa teman saya dikit. Tapi setelah benar-benar mau ngetag, lha kok kuota 7 orang rasanya kurang. Baru sadar kalau saya punya banyak teman, hehe..
  2. Nambah teman. Teman di sosmed/path maksudnya. Karena teman kita ngetag kita, maka teman lain yang kenal kita tapi belum temenan di path tapi udah temenan sama temen kita, jadi tahu akun kita dan kemudian ngeadd kita. Jadinya kita bisa silaturahmi dengan banyak lebih banyak teman di path
  3. Mendapatkan inspirasi atau memberikan inspirasi kepada orang lain, hanya dari isi tas. Seperti misalnya, saya sebagai wanita yang belum punya anak, jadi tahu, nanti kalau punya anak, apa barang yang wajib dibawa di dalam tas. Atau, dari isi tas saya, teman saya jadi ngeh bahwa bag hanger itu perlu juga untuik dimiliki dan dibawa supaya tas tidak cepat kotor

Yah memang segala hal tergantung dari cara pandang kita sih ya, positif atau negatif. Kalau saya sih pilih positif saja lah, karena saya sudah terlalu sering melihat ke-negatif-an di testpack, hehe..

1 komentar: